Selasa, 04 Desember 2018

Equityworld Futures Pusat (PT. EWF) : Wakil Gubernur mengatakan BOJ memiliki ruang untuk meningkatkan stimulus – PT Equityworld Futures Pusat

Equityworld Futures Pusat (PT. EWF) : Pernyataan itu menyoroti keretakan antara mereka di dewan sembilan anggota BOJ.

Yang melihat ruang untuk meningkatkan stimulus, dan mereka yang
waspada terhadap meningkatnya biaya pelonggaran yang berkepanjangan.


Wakatabe mengatakan bank sentral akan waspada terhadap efek samping
dari pelonggaran moneter, karena pembelian obligasi besar yang
mengeringkan likuiditas pasar dan tahun-tahun mendekati nol tingkat
ketegangan keuntungan lembaga keuangan.


Namun dia menekankan bahwa peluang bagi sektor perbankan Jepang untuk
tidak stabil adalah “sangat rendah” untuk saat ini, karena banyak
lembaga keuangan memiliki penyangga modal yang cukup.


“Saya tidak berpikir bahwa kerugian cukup terwujud untuk menjamin mengakhiri program stimulus skala besar kami,” katanya.

Baca juga: Equityworld Futures Pusat : Dolar tetap defensif pada Treasury yield curve inversion worry


DEFLATION RISK REMAINS


Bank sentral sekarang berada di persimpangan jalan karena telah
mengejar pelonggaran kuantitatif radikal selama lebih dari lima tahun
dengan hanya hasil yang beragam.


Beberapa pembuat kebijakan BOJ telah secara terbuka menyuarakan
keprihatinan atas meningkatnya biaya pelonggaran moneter, dengan satu
panggilan untuk tweak lebih lanjut ke kerangka kebijakan bank sentral.


Wakatabe mengatakan penting untuk mempertahankan program stimulus
besar-besaran BOJ untuk memastikan ekonomi tetap cukup kuat untuk
menaikkan harga dan upah.


“Jepang hanya setengah jalan untuk mencapai 2 persen inflasi. Jika
tekanan ke bawah ditekankan kembali pada ekonomi, mungkin akan kembali
ke deflasi,” kata Wakatabe.


Perekonomian Jepang menyusut lebih dari yang diperkirakan pada kuartal ketiga, dilanda bencana alam dan penurunan ekspor.


Beberapa analis memperingatkan rebound yang diharapkan dalam kuartal
saat ini bisa lebih lemah dari yang diperkirakan karena meningkatnya
proteksionisme perdagangan melukai sentimen bisnis.


Sebagai seorang akademisi, Wakatabe telah berulang kali menyerukan
langkah-langkah yang lebih kuat untuk meningkatkan inflasi. Namun dia
telah menurunkan tuntutannya untuk lebih banyak stimulus sejak bergabung
dengan dewan BOJ pada bulan Maret.


Di bawah kebijakan yang dijuluki kontrol kurva imbal hasil, BOJ
memandu suku bunga jangka pendek pada minus 0,1 persen dan suku bunga
jangka panjang sekitar nol persen untuk mencapai target harga 2 persen.


Inflasi yang tertekan telah memaksa BOJ untuk mempertahankan program
stimulusnya yang besar meskipun biaya meningkat, seperti memukul
keuntungan lembaga keuangan dari tingkat mendekati nol.


BOJ mengambil langkah pada Juli untuk membuat kerangka kebijakannya
lebih berkelanjutan, seperti memungkinkan imbal hasil obligasi bergerak
lebih fleksibel di sekitar targetnya.


Sumber Reuters diedit oleh Equityworld Futures Pusat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar