Rabu, 31 Oktober 2018

Blog News PT Equityworld Futures - Ketika Donald Trump Mendorong pengikut Partai Republik dengan fokus pada masalah yang menarik bagi pendukung utamanya

Blog News PT Equityworld Futures - News & Publication Event :

PT Equityworld Futures PusatKetika
Donald Trump bertemu dengan penasihat tentang rencananya untuk
penampilan kampanye dalam minggu-minggu terakhir untuk pertempuran untuk
menguasai Kongres AS, presiden mengejutkan mereka dengan bersikeras
bahwa mereka menambahkan lebih banyak acara ke jadwal yang sudah penuh
sesak.


Strateginya untuk peregangan akhir adalah
sederhana: Mendorong pengikut Partai Republik dengan fokus pada masalah
yang menarik bagi pendukung utamanya - imigrasi ilegal - menggunakan
sebagai foil sekelompok besar migran Amerika Tengah yang berjalan
perlahan melalui Meksiko menuju perbatasan AS.


Dan
dia bertujuan untuk terus berbicara tentang bagaimana Demokrat mencoba
untuk memblokir Brett Kavanaugh dari naik ke Mahkamah Agung AS, ditambah
keuntungan ekonomi di negara itu di bawah pengawasannya.


"Ini
akan menjadi pemilihan Kavanaughs dan kafilah serta hukum dan
ketertiban serta pemotongan pajak," kata Trump dalam unjuk rasa di
Charlotte, North Carolina, pada 26 Oktober.


Baca juga: Equityworld Futures Pusat : Emas Mencapai Level $ 1.350 Dalam Satu Tahun Pada ‘Dollar-Mirror Mode’

Keinginan
Trump untuk fokus pada masalah daging merah terguncang oleh dua kasus
kekerasan politik yang mengejutkan saat ia melakukan blitz delapan
negara menjelang pemilihan kongres Selasa.


Liputan
TV kabel non-stop dari bom pipa dikirimkan ke lawan politik Trump yang
terkemuka dan penembakan massal di sebuah sinagoga Pittsburgh yang
membalikkan tujuannya untuk mendominasi berita.
Dan format
freewheeling dari rapat-rapatnya dapat mempersulit upaya Gedung Putih
dalam menyampaikan pesan penutup yang dibuat dengan hati-hati kepada
para pemilih menjelang pemilihan.


Trump harus
mengalihkan dari pidato tunggalnya yang biasa dan membuat daya tarik
yang langka untuk persatuan politik, bahkan ketika ia dituduh memicu
perpecahan dengan serangan pedasnya terhadap tokoh-tokoh dan tokoh-tokoh
penting Partai Demokrat di media AS.


Mengingat
fokus media pada bencana kembar, Trump dan para pembantunya berjuang
untuk menjaga momentum menjelang pemungutan suara pada 6 November, yang
akan menentukan apakah rekan-rekan Republik Trump mempertahankan
mayoritas di Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat.


Trump
menaikkan taruhan pada hari Selasa, mengatakan ia akan mengeluarkan
perintah eksekutif yang membatasi apa yang disebut "kewarganegaraan hak
kesulungan" untuk mencoba mencegah bayi yang lahir dari imigran tidak
berdokumen dari warga Amerika secara otomatis.


Perintah
semacam itu akan segera ditantang di pengadilan federal sebagai
inkonstitusional, dan beberapa jaringan penasihat luar Trump khawatir
presiden itu menciptakan pengalihan yang tidak perlu.


"Presiden
membuat kesalahan ketika dia mencoba untuk meluncurkan kebijakan
imigrasi baru yang tidak dapat disangkal akan dihentikan di pengadilan
federal," kata salah satu orang kepercayaan Trump, yang meminta untuk
tidak diidentifikasi.


Gedung Putih membalas kritik terhadap proposal Trump dengan mengatakan ada kebutuhan yang lebih luas untuk reformasi. "Kami memiliki celah besar dalam sistem imigrasi kami yang harus kami tutup," kata juru bicara Sarah Sanders di Fox News.


Sumber Reuters diedit oleh Equityworld Futures Pusat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar